Apa sih Melek Informasi itu?



 Istilah yang melek informasi, kadang-kadang disebut sebagai kompetensi informasi, secara umum didefinisikan sebagai kemampuan untuk mengakses, mengevaluasi, mengatur, dan menggunakan informasi dari berbagai sumber. Menjadi melek informasi membutuhkan mengetahui bagaimana jelas mendefinisikan suatu subjek atau daerah penelitian, pilih yang sesuai terminologi yang mengekspresikan konsep atau subjek dalam penyelidikan, merumuskan strategi pencarian yang memperhitungkan sumber pertimbangan yang berbeda informasi dan cara informasi variabel yang terorganisir, menganalisis data yang dikumpulkan untuk nilai, relevansi, kualitas, dan kesesuaian, dan kemudian mengubah informasi menjadi pengetahuan (ALA 1989).
 Ini melibatkan pemahaman yang lebih dalam tentang bagaimana dan di mana untuk menemukan informasi, kemampuan untuk menilai apakah informasi yang bermakna, dan akhirnya, cara terbaik bahwa informasi dapat dimasukkan untuk mengatasi masalah atau masalah di tangan.

Keaksaraan Informasi tidak sama dengan literasi komputer (yang memerlukan teknologi tahu-cara memanipulasi perangkat keras komputer dan perangkat lunak) atau melek perpustakaan (yang memerlukan kemampuan untuk menggunakan koleksi perpustakaan dan pelayanan), meskipun ada hubungan yang kuat antara semua konsep-konsep ini. Masing-masing memerlukan beberapa kemahiran tingkat berpikir kritis. 

Tapi dibandingkan dengan melek komputer, literasi informasi melampaui hanya memiliki akses dan pengetahuan tentang bagaimana menggunakan teknologi - karena teknologi saja tidak menjamin pengalaman belajar berkualitas. Dan dibandingkan dengan melek perpustakaan, literasi informasi lebih daripada pencarian melalui katalog online atau bahan referensi lainnya karena literasi informasi tidak teknik, tetapi tujuan untuk pelajar (Gilton 1994).

Mengapa Kita Harus Khawatirkan Literasi Informasi?

Kebutuhan untuk mengevaluasi kredibilitas informasi bukan hal yang baru, tetapi sampai saat ini peserta didik yang paling bisa berharap untuk menangani beberapa koleksi yang dipilih dengan cermat bahan referensi di perpustakaan akademik dan umum, serta jangkauan yang cukup terbatas teks otoritatif diterima secara luas di kelas atau di perpustakaan rumah.

Namun, karena siapa pun dapat membuat halaman web, misalnya, bagaimana bisa Anda mengetahui apakah informasi itu dapat dipercaya atau tidak? Sebuah titik kritis tentang menggunakan Internet adalah bahwa individu posting informasi tidak diharuskan melewati batasan editorial tradisional atau menjalani segala jenis pengecekan fakta yang diperlukan dalam media cetak konvensional diterbitkan (Literasi Update 1997).

Keengganan untuk mencari informasi dari sumber-sumber asli dan telah dicoba seperti buku baik di indeks atau godaan untuk memberikan nilai informasi hanya karena berasal dari komputer akan cenderung memberikan hasil dengan kualitas yang buruk.

Tidak hanya harus kita menjadi pembelajar yang cerdas tetapi, selain itu, kita harus terus belajar. Sebagai langkah perubahan global telah meningkat, sehingga memiliki kebutuhan kita untuk belajar. Perhatikan perubahan yang luar biasa baik dalam jumlah dan berbagai sumber informasi, serta perubahan besar dalam teknologi yang mempengaruhi kehidupan kita dalam segala hal dari perbankan untuk perawatan medis. Ubah mengharuskan kita untuk tahu lebih banyak dan belajar lebih banyak tentang dunia di sekitar kita. 

Namun beberapa ulama seperti Breivik dan Jones (1993) telah menemukan bahwa tradisional kemahiran membaca, menulis, dan penalaran matematika tidak mencukupi untuk belajar sepanjang hayat. Meningkatnya kuantitas informasi dari semua sumber dan tekanan untuk tetap dalam keadaan konstan berarti belajar sadar bahwa kita harus terampil dalam menggunakan informasi, juga. Kebutuhan untuk menangani dan menggunakan informasi hadir di semua tahapan kehidupan dan perolehan kompetensi melek informasi harus terkait dengan akuisisi kemahiran lain (Darch et al 1997.).

Tag : Informasi, Sosial
0 Komentar untuk "Apa sih Melek Informasi itu?"

Back To Top